½ 2014

Hai!

Yap setengah dari tahun 2014 sudah berlalu, still half way to go.

2014

Tahun yang sangat krusial bagi gue sih, 6 bulan lalu gue sedang sibuk-sibuknya foto copy segala macem soal  Ujian Nasional dari tahun-tahun sebelumnya, dateng ke sekolah pagi-pagi buat pendalaman materi, kelas 12 life yang cukup berat tapi berhasil dilewati kok. Ujian Nasional yang 20 paket itu juga engga se menakutkan yang dibicarakan (gue duduk depan pengawas yang dua orang itu loh), Astungkara, gue berhasil dapet nilai yang masih bisa dibilang  baik untuk dinyatakan lulus SMA.

Goodbye UN, datanglah pengumuman SNMPTN yang emang udah ditutup sebelum UN. Dan…. Gue engga dapet ucapan selamat, cuma dapet maaf. Mungkin emang harus berjuang di SBMPTN. 2 bulan gue berusaha untuk mengejar materi IPS terutama ekonomi yang belum gue kuasai banget itu, yha akibat anak IPA ngambil prodi soshum. Sedikit cerita pas SBMPTN itu boleh milih 3 pilihan, jujur gue cuma pengen prodi Psikologi dan gue tertarik sama Sastra Jerman. Gaada lagi yang menarik perhatian gue selain 2 prodi itu di UI, gue bingung pilihan ketiga, berhubung gue juga hanya dapet restu untuk kuliah di Jakarta or Depok ya. Gue coba liat-liat jurusan di UNJ, tiba-tiba gue tertarik sama satu jurusan, Pendidikan Guru PAUD. Waktu itu gue mikirnya bakal seru kali ya bisa ngajar anak-anak kecil dan itu kan jurusan jarang, lulusannya pasti bakal dicari untuk kerja, yaudah dengan pemikirin yang sangat sebentar itu gue milih 3 jurusan itu.  Waktu itu target gue cuma di pilihan pertama gue. Setelah SBMPTN, gue pun ikut SIMAK UI. Gue bener-bener berusaha banget buat fokus diterima di UI. Ya emang cita-cita dari awal SMA maunya kuliah disitu. Selesai lah segala tes-tes gue, gue cukup optimis saat ngerjain dua tes itu dan pas pengumuman SBMPTN tangggal 16 Juli kemaren, gue deg-deg an banget, gue udah siap dengan kemungkinan dapet maaf sama kayak SNMPTN. Tapi ternyata gue salah,  

image

yea. yea.yea.

no wondering before….

Gue diterima, dapet selamat loh! Pas liat pertama kali gue langsung nangis, antara seneng diterima ptn dan sedih gue ga dapet UI. (ya gue agak ga bersyukur gitu ya, maafin)

Setelah itu gue gatau harus gimana, daftar ulang unj itu baru dibuka seminggu setelah pengumuman. Dan tanggal 19 nya gue ada tes di Atma Jaya. Nyokap pun cuma bilang, “yaudah ikut tes di atma dulu aja”. Tanggal 23 nya pengumuman SIMAK UI, yap gue sangat menggantungkan harapan gue di simak.

Taunya pengumuman simak dimajuin, ya di majuin jadi tanggal 21….

Baru malem jam 10 an gue buka pengumuman nya, sebelumnya ada acara buka bersama ipa 4. Yap dan ternyata gue lagi-lagi mendapat kata maaf dari UI. 3 kali loh, 3 kali gue ditolak UI. Gue baru tau rasanya gimana kalau cowo ditolak cewe, kayak gini, SAKITTT. haha. Semaleman gue nangis kejer banget ga berhenti-henti, gue gamau balesin semua line yang masuk yang pada nanyain simak gimana. Setiap di ask fm ada yang pap dapet UI blabla, gue langsung close dan ga mainin lagi HP nya. Saat itu, sulit banget percaya gue ga bisa maksimal buat keterima di Psikologi UI :’)

4 hari kemudian pun pengumuman Atma Jaya. Dari entahlah dari banyak orang yang daftar di Psikologi Atma, cuma 15 orang yang keterima, karena itu gelombang terakhir. Lucky me, gue satu diantaranya.

So, gue diantara 2 pilihan. Mau ambil UNJ atau ambil Atma. Yang satu ptn, yang satu pts. But, di Atma itu jurusan yang emang gue pengen banget. Psikologi Atma juga terkenal bagus kan. Yaa terlihat kan gue lebih condong kemana. Dengan pertimbangan yang sangat sulit dan siap dengan kata-kata orang yang akan bilang ke gue “banyak orang mau masuk ptn, lo malah sia-siain” i prefer to choose Psikologi Atma Jaya.

Semoga gue tidak salah memilih dan mungkin apa yang gue paling inginkan, menurut Tuhan bukan yang terbaik untuk gue. Ada jalan lain, cara lain untuk mencapai cita-cita yang gue pengen. Dan gue akan berusaha untuk berproses secara optimal di tempat yang sudah gue pilih ini :))

Still everyday I think about you
I know for a fact that’s not your problem
But if you change your mind you’ll find me
Hanging on to the place
Where the big blue sky collapse

Blue Sky Collapse by Adhitia Sofyan

And all my friends keep asking why I’m not around

It hurts to know you’re happy, it hurts that you’ve moved on
It’s hard to hear your name when I haven’t seen you in so long

It’s like we never happened, was it just a lie?
If what we had was real, how could you be fine?

Cause I’m not fine at all

amnesia by 5 second of summer

When I use to look above
all I saw was sky;
and every song that I would sing
I sung not knowing why.

All I felt and all I thought
was only just because;
never was it ever you,
until it was all there was.

Before There Was You (Lang Leav)

kotahujan:

Dan senja itu, ia sibuk merajut setumpuk rindunya menjadi doa.
“Semoga sampai, semoga sampai, semoga sampai.”